Kisah Seorang Siswi Palestina

Infopalestina – Al Sahl Lish Shahafah Wal I’lam :
Ini adalah kisah tentang seorang siswi di sebuah sekolah putri di Palestina.

Pada hari itu dewan sekolah berkumpul seperti biasanya. Di antara keputusan dan rekomendasi yang dikeluarkan dewan dalam pertemuan ini adalah pemeriksaan mendadak bagi siswi di dalam aula. Dan benar, dibentuklah tim khusus untuk melakukan pemeriksaan, dan tim mulai bekerja. Sudah barang tentu, pemeriksaan dilakukan terhadap segala hal yang dilarang masuk di lingkungan sekolah seperti handphone berkamera, foto-foto, gambar-gambar dan surat-surat cinta serta yang lainnya.

Suasana saat itu nampak normal dan stabil, kondisinya sangat tenang. Para siswi menerima perintah ini dengan senang hati. Mulailah tim pemeriksa menjelajah semua ruangan dan aula, dari satu ruangan dan masuk ke ruangan lainnya. Membuka tas-tas para siswi di depan mereka. Semua tas harus bersih, kecuali berisi buku-buku, pena dan peralatan kebutuhan kuliah lainnya. Hingga akhirnya pemeriksaan selesai di seluruh ruangan kecuali satu ruang an. Di situlah bermula kejadian ini. Apakah sebenarnya yang terjadi ?

Tim pemeriksa masuk ke ruangan ini seperti biasanya. Tim meminta izin kepada para siswi untuk memeriksa tas-tas mereka. Dan dimulailah pemeriksaan. Namun saat sampai di ujung ruangan ada seorang siswi yang tengah duduk. Dia memandang kepada tim pemeriksa dengan pandangan gusar dan mata nanar, dan tangannya memegang erat tasnya. Pandangannya semakin tajam setiap giliran pemeriksaan semakin dekat pada dirinya. Apa yang dia sembunyikan di dalam tasnya ?

Beberapa saat kemudian tim pemeriksa sampai pada siswi yang sedang memegang erat tasnya tersebut. Siswi itu tetap memegang sangat erat tasnya. Seakan dia mengatakan, “Demi Allah mereka tidak akan membuka tas saya”.
“Tolong buka tasnya anakku”, kata seorang guru anggota tim pemeriksa. Siswi itu tidak langsung membuka tasnya. Dia melihat wanita yang ada di depannya dengan diam sambil tetap mendekap tas di dadanya. “Barikan tasmu, wahai anakku”, kata pemeriksa itu dengan lembut. Namun tiba-tiba siswi tersebut berteriak keras :”Tidak ! tidak ! tidak ..!”.

Teriakan itu memancing para pemeriksa lainnya berdatangan mendekati siswi tersebut, dan mereka berkumpul di sekitarnya. Maka terjadilah debat sengit :”Berikan tasmu!”. “Tidak”. “Berikan!”. “Tidak ..!”.

Adakah rahasia yang dia sembunyikan ? Dan apa yang sebenarnya terjadi ?. Maka terjadilah adegan memperebutkan tas antara guru dengan murid tersebut. Para siswi pun terhenyak dan semua mata terbelalak. Seorang dosen wanita berdiri dan tangannya diletakkan di mulutnya. Memberi tanda agar semua siswi tidak rebut. Ruangan tiba-tiba sunyi. Semua terdiam. Ya Ilahi, apakah sebenarnya yang ada di dalam tas tersebut ?. Apakah benar bahwa si Fulanah (siswi) tersebut ….

Setelah dilakukan musyawarah akhirnya tim pemeriksa sepakat untuk membawa sang siswi dan tasnya ke kantor, guna melanjutkan pemeriksaan yang barang kali membutuhkan waktu lama …

Siswi tadi masuk kantor, dengan linangan air mata. Matanya memandang ke arah semua yang hadir di ruangan itu dengan tatapan penuh benci dan marah, karena mereka akan mengungkap rahasia dirinya di hadapan orang banyak. Ketua tim pemeriksa memerintahkannya duduk untuk menenangkan suasana. Dan setelah mulai tenang, maka kepala sekolah pun bertanya, “Apa yang kau sembunyikan di dalam tas wahai anakku …?”.

Di sini, dalam saat-saat yang pahit dan sulit, dia membuka tasnya. Ya Ilahi, apakah gerangan yang ada di dalamnya ? Bukan. Bukan. Tidak ada sesuatu pun yang dilarang ada di dalam tasnya. Tidak ada benda-benda haram, hand phone berkamera, gambar dan foto-foto atau surat cinta. Demi Allah, tidak ada apa-apa di dalamnya kecuali sisa makanan (roti). Ya, itulah yang ada di dalam tasnya.

Kemudian dia ditanya tentang sisa makanan yang ada di dalam tasnya. Siswi tersebut menarik napas panjang, baru kemudian di menjawab, “Ini adalah sisa-sisa roti makan pagi para siswi teman-teman saya, ada yang masih tersisa separoh atau seperempatnya di dalam bungkusnya. Kemudian saya kumpulkan dan saya makan sebagiannya. Sisanya saya bawa pulung untuk keluarga saya di rumah … Ya, untuk ibu dan saudara-saudara saya di rumah. Agar mereka memiliki sesuatu yang bisa disantap untuk makan siang dan makan malam. Kami adalah keluarga miskin, tidak memiliki siapa-siapa. Kami bukan siapa-siapa dan memang tidak ada yang bertanya ini-itu tentang kami. Alasan saya untuk tidak mau membuka tas, agar saya tidak malu di hadapan teman-teman di ruangan tadi.”

Tiba-tiba suasana ruangan tersebut menjadi mengharukan, suara tangis terdengar memenuhi ruangan tersebut. Semua yang hadir berlinang air mata sebagai tanda penyesalan atas perlakukan buruk dan kasar terhadap siswi tersebut.

Ini adalah satu dari sekian banyak bencana kemanusiaan yang memilukan di Palestina. Dan sangat mungkin juga terjadi di sekitar kehidupan kita. Kita tidak tahu, barang kali selama ini kita tidak peduli dengan mereka. Mereka memerlukan do’a dan uluran tangan kita, insya Allah setidaknya bisa sedikit meringankan penderitaan mereka. Khususnya saudara-saudara kita di Palestina yang hingga kini terus dilanda tragedi kemanusiaan akibat penjajahan Zionis Israel.

http://www.palestine-info.com/Ms/default.aspx

Al-Quds Adalah Hak Umat Islam, Bukan Hak Yahudi

Uskup Michel Lelong, pemuka agama Kristen di Perancis mengecam keras rencana serangan kelompok ekstrimis Yahudi terhadap mesjid Al-Aqsa. Ia mengatakan serangan terhadap tempat suci ketiga bagi umat Islam itu akan menambah panas situasi di Timur Tengah, untuk itu Lelong mendesak pemerintah Israel untuk mencegah segala bentuk upaya serangan terhadap Al-Aqsa dari kelompok ektrimis Yahudi. Uskup Lelong menyebut ancaman serangan terhadap Al-Aqsa sebagai skandal yang tidak bisa diterima dan bertentangan dengan prinsip toleransi dan saling menghormati terhadap agama, khususnya Islam. “Umat Islam, tidak diragukan lagi, berdasarkan sejarahnya memiliki hak atas Al-Quds,” tegas Uskup Lelong yang juga mengetuai organisasi hubungan Islam-Kristen di Vatican. Lelong menambahkan, mesjid Al-Aqsa ada lah ‘Garis Merah’ yang tidak boleh dilanggar.

Lebih lanjut Lelong menilai, alasan kelompok ekstrimis Yahudi menyerang Al-Aqsa yang katanya ingin menghidupkan kembali sejarah atas dasar mitos agamanya soal kuil Sulaiman (Solomon temple), tidak logis. Apalagi kalau mereka melakukannya dengan kekerasan dan hanya menimbulkan perpecahan. Lelong menegaskan, Israel berkewajiban menghentikan pendudukannya di Al-Quds atas dasar hukum internasional. “Al-Quds adalah persoalan politik yang diciptakan oleh Israel, yang telah menduduki kota itu dengan paksa,” ujar Lelong. Ia menunjuk sejumlah hukum internasional yang dengan jelas mengecam pendudukan Israel atas kota Al-Quds. Antara lain Resolusi Dewan Keamanan PBB nomor 478 yang dikeluarkan pada tahun 1980. Dalam Konvensi Jenewa bahkan disebutkan, warga Al-Quds harus dilindungi karena mereka hidup dibawah pendudukan Israel.

Uskup Lelong sempat menyatakan keheranannya dengan sikap komunitas internasional yang seolah tidak peduli dengan masalah-masalah yang menyangkut pelanggaran yang dilakukan Israel. “Mengapa komunitas internasional begitu cepat menerapkan resolusi PBB atas negara-negara seperti Irak dan Syria, tapi mereka tidak bergerak sama sekali ketika menyentuh persoalan Israel,” ujarnya setengah bertanya.
Lelong juga mengecam keputusan parlemen Israel yang ingin menjadikan wilayah timur dan barat Yerusalem sebagai ibukota negaranya. “Itu benar-benar pelanggaran terhadap hukum internasional,” tegasnya. – (sumber : eramuslim.com)

http://www.agus-haris.net/modules.php?name=News&file=article&sid=519
note : artikel di atas telah dimuat dalam Labbaik, edisi : 032/th.03/Jummadil Akhir-Rajab 1428H/2007M

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: