Penjelasan (bag.1) Surat Berantai Khurafat

Penjelasan ini ditulis oleh : Syeikh Yusuf al-Qaradawi

Berkenaan Dengan Isu Surat Berantai, yang disebarkan di dalam MSM-Net pada 6 Nov 1996 oleh Sdr. Mohd Fahmi Mustapah.

Saya rasa perlu menjelaskan perkara ini kepada sdr/i semua. Berikut adalah soalan dan jawaban berkenaan “wasiat Sheikh Ahmad” yang beredar di ruang E-mail baru-baru ini. Apakah menurut Islam perkara seumpama ini boleh atau tidak ? Saya ringkaskan jawaban daripada Syaikh Dr Yusuf al-Qaradawi, seorang ulama’ terkenal apabila ditanya berkenaan perkara seperti ini.

Ringkasnya, beliau menjawab, “Perkara ini adalah khurafat” dan tidak boleh dilakukan oleh seorang muslim. Berikut ini adalah penjelasan beliau :
“Saya telah membaca satu surat (wasiat) dan amat terkejut dgn isi kandungannya. Ia dikatakan sebagai satu wasiat daripada Sheikh Ahmad (pemegang anak kunci (juru kunci) makam RasuluLlah s.a.w.) kepada semua umat di seluruh dunia. Di akhir wasiat itu beliau berkata: “Di Bombay terdapat seorang yang telah menyalin wasiat itu sebanyak 30 salinan dan dia telah dikurniakan Allah rezeki sebanyak 25000 rupiah. Seorang lagi menyebarkan wasiat itu diberikan rezeki 6000 rupiah oleh Allah. Terdapat seorang yang mendustakan wasiat ini, maka dia telah kematian anaknya pada hari itu juga.” Dia berkata bahwa sesiapa yang menerima wasiat ini dan tidak menyebarkannya akan ditimpa musibah yang besar. Apakah pandangan tuan terhadap wasiat ini ? Adakah ia benar atau dusta ?”.

Jawaban Shaikh Dr.Yusuf al-Qaradawi :
“Banyak orang bertanya-tanya tentang wasiat ini. Sebenarnya ini bukanlah perkara baru. Saya telah melihatnya semenjak puluhan tahun dahulu. Wasiat ini dikaitkan dengan seorang lelaki bernama Sheikh Ahmad, pemegang kunci makam RasuluLlah s.a.w. Jika kita bertanya kepada penduduk Madinah atau Hijaz tentang Sheikh Ahmad ini dan tugasnya, kita tidak akan dapat mengesannya atau mendengar khabar berita mengenainya. Dia tidak pernah dikenal dan tidak pernah dilihat oleh penduduk Madinah. Tetapi terdapat orang yang menyebarkan apa yang dikatakan sebagai wasiat ke negara-negara Islam.

Wasiat itu tidak mempunyai nilai apa-apa di sisi agama. Persoalan yang dikemukakan dalam surat itu tidaklah berhajat kepada wasiat Sheikh Ahmad atau Sheikh Omar. Sesungguhnya al-Qur`an dengan jelas telah menyatakan sebahagian daripada itu. Kita sudah ada al-Qur`an dan Sunnah, kedua-duanya sudah lebih daripada mencukupi. Allah berfirman dalam al-Ma`idah:
“Hari ini Aku sempurnakan bagimu agamamu (Islam) dan Aku sempurnakan ke atasmu nikmat-Ku serta Aku ridha Islam sebagai agamamu”.
Siapa yang menyangka bahwa agama Islam, setelah disempurnakan dan dilengkapkan oleh Alah, masih lagi berhajat kepada wasiat orang yang tidak diketahui asal-usulnya, sesungguhnya telah timbul keraguan dan syak di hatinya akan kesempurnaan dan kesyumulan Islam itu.

Terdapat tanda-tanda pembohongan dan kejahatan pada wasiat tersebut. Orang yang melakukannya telah mengancam serta menakut-nakutkan orang ramai, yaitu sekiranya wasiat itu tidak disebarkan, mereka akan ditimpa musibah, kematian anak-anak atau kehilangan harta benda. Inilah yang tidak pernah diucapkan oleh manusia bahkan tidak ada dalam kitab Allah dan sunnah Rasul-Nya.
Manusia tidak pernah menerima perintah seperti “Barangsiapa yang membaca Al-Quran hendaklah disalin 25 salinan dan menyebarkannya. Jika tidak melakukan demikian, dia akan ditimpa musibah”. Maka bagaimana pula dengan wasiat yang khurafat ini ? Perkara ini tentulah tidak dapat diterima oleh akal muslim yang memahami Islam dengan kefahaman yang benar.
Wasiat tersebut menyatakan bahwa si fulan dari negeri tertentu yang menyebarkan wasiat itu telah memperoleh puluhan ribu rupiah. Ini adalah usaha untuk menyelewengkan dan menyesatkan orang-orang Islam dari jalan yang benar. Juga menyelewengkan umat dari sunnah alam dan konsep sebab dan musabab yang telah dijadikan Allah sebagai undang-undang alam ini.
Memperoleh rezeki ada cara-caranya. Berpegang kepada perkara-perkara khurafat seperti ini menyelewengkan pemikiran umat Islam. Kita bimbang kalau-kalau umat Islam mempercayai khurafat ini dan menyangka bahwa siapa saja yang menyebarkannya akan mendapat syafa’at khusus daripada Rasulullah s.a.w. Sesungguhnya syafa’at Rasulullah adalah untuk orang-orang yang tidak melakukan dosa-dosa besar di kalangan umat-umatnya sebagaimana sabda baginda dalam sebuah hadis:
“Orang yang paling merasa bahagia dengan syafaatku di hari kiamat adalah orang yang mengatakan “tiada tuhan yang lain daripada Allah” dengan penuh keikhlasan hatinya”.

Kita memohon kepada Allah memberikan kefahaman yang benar tentang urusan agama, menunjukkan jalan yang lurus serta dijauhkan daripada mempercayai khurafat, rekaan-rekaan dan kebatilan.

Wassalam.

http://dein81.tripod.com/penjelasansurat.htm

Note :
– Penjelasan di atas telah dimuat dalam Labbaik edisi : 004/th.01/jumada al awwal 1425H/2004M
– contoh surat palsu tersebut dapat klik di http://labbaik.multiply.com/photos/photo/7/2

Iklan

One Response to Penjelasan (bag.1) Surat Berantai Khurafat

  1. dil okullari berkata:

    do you know any information about this in english?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: